DETAIL KOLEKSI

Analisis yuridis mengenai tindak pidana pembunuhan berencana yang diputus dengan Pasal 338 KUHP (pembunuhan biasa) (studi kasus putusan nomor 248/PID.B/2018/PN.KAG)


Oleh : Shaura Nabilla Izzathi

Info Katalog

Nomor Panggil : 2020/I/155

Penerbit : FH - Usakti

Kota Terbit : Jakarta

Tahun Terbit : 2019

Pembimbing 1 : Nelly Satiamihardja

Subyek : Criminal law;Homicide

Kata Kunci : juridical analysis, crime, premeditated murder, article 338 of the Criminal Code (ordinary murder)


File Repositori
No. Nama File Ukuran (KB) Status
1. 2019_TA_SHK_010001500405_Halaman-Judul.pdf 1511.89
2. 2019_TA_SHK_010001500405_Lembar-Pengesahan.pdf 3084.23
3. 2019_TA_SHK_010001500405_Bab-1_Pendahuluan.pdf 1310.64
4. 2019_TA_SHK_010001500405_Bab-2_Tinjauan-Pustaka.pdf 1381.65
5. 2019_TA_SHK_010001500405_Bab-3_Metodologi-Penelitian.pdf 1293.46
6. 2019_TA_SHK_010001500405_Bab-4_Analisis-dan-Pembahasan.pdf 1316.47
7. 2019_TA_SHK_010001500405_Bab-5_Kesimpulan.pdf 1280.24
8. 2019_TA_SHK_010001500405_Daftar-Pustaka.pdf 1282.61
9. 2019_TA_SHK_010001500405_Lampiran.pdf 1549.13

I Indonesia merupakan negara yang berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Hukum sebagai teknik sosial spesifik tentang tata peraturan yang bersifat memaksa. Dalam kehidupan sehari-hari manusia dalam bermasyarakat diatur oleh peraturan dan norma-norma yang ada dalam masyarakat. Akan tetapi banyak yang menyimpang dan melakukan tindakan yang diatur oleh hukum yang disebut sebagai perbuatan tindak pidana. Pembunuhan merupakan tindak pidana yang paling sering terjadi dalam kehidupan masyarakat dan perbuatan tersebut melanggar norma-norma dan hukum. Seperti halnya pada kasus putusan Nomor: 248/PID.B/2018/PN.KAG yang melakukan tindak pidana berupa pembunuhan. Permasalahan yang diangkat adalah 1) apakah perbuatan pelaku dapat diancam dengan Pasal 340 KUHP? Dan 2) bagaimana pertimbangan hakim dalam putusan Nomor: 248/PID.B/2018/PN.KAG. Metode yang digunakan adalah penelitian normatif yang bersifat deskriptif yang dengan menggunakan data sekunder yang diperoleh dari bahan studi keperpustakaan dan di analisis secara kualitatif dan penarikan kesimpulan secara deduktif. Bahwa perbuatan terdakwa memenuhi memenuhi unsur dari Pasal 38 KUHP yaitu melakukan pembunuhan menggunakan senjata tajam. Pertimbangan hakim dalam menjatuhkan sanksi terhadap terdakwa melihat dari segi pertimbangan yuridis dan sosiologis bahwa terdakwa telah memenuhi unsur dari Pasal 338 KUHP.

Bagaimana Anda menilai Koleksi ini ?